PELUPA

Seorang anak SD memiliki kebiasaan yang membuat mamanya jengkel. Setiap pagi, ketika hendak berangkat sekolah, jika tidak dicek oleh mamanya, pasti ada saja yang ketinggalan. Suatu hari, anak itu berangkat tanpa membawa tas.
“ Andi, tasmu mana?” tanya mamanya.
“Ya ampun. Sori, ma, lupa,” ujarnya sambil turun dari mobil dan berlari masuk kerumah.
Keesokkan harinya, ia berangkat tanpa memakai seragam. Tentu saja mamanya menghentikannya. “Andi, kamu mau ke sekolah atau ke mal?” tanya mamanya.
“Wah, iya sori, ma, andi lupa” jawabnya dan segera masuk ke kamar.
Suatu hari andi dengan bangga bangun pagi. Setelah mandi, ia segera makan pagi, mengenakan seragam, dan memeriksa semua perlengkapan sekolahnya. Dengan bangga ia berkata, “Ma, hari ini andi tidak melupakan apa pun!”
Mamanya memperhatikan andi dari ujung rambut sampai telapak kaki. Semua beres. Lalu, dengan tersenyum sang mama berkata,” andi, ini hari minggu. Mengapa kamu pakai seragam sekolah?” dengan tersenyum kecut, andi berlari masuk ke kamarnya kembali.
Apa kata alkitab tentang lupa? Pertama, kita tidak boleh lupa bahwa kita adalah orang berdosa: “Ingatlah, janganlah lupa, bahwa engkau sudah membuat TUHAN, Allahmu, gusar di padang gurun. Sejak engkau keluar dari tanah mesir sampai kamu tiba di tempat ini, kamu menentang TUHAN” (Ul 9:7)
Kedua, kita tidak boleh lupa bahwa Allah-lah penolong kita :” Maka apabila TUHAN, Allahmu, sudah mengaruniakan keamanan kepadamu dari pada segala musuhmu di sekeliling, di negeri yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu untuk dimiliki sebagai milik pusaka, maka haruslah engkau menghapuskan ingatan kepada Amalek dari kolong langit. Janganlah lupa!” (Ul 25:19).
Ketiga, karena itu kita tidak boleh melupakan Firman Tuhan: “Janganlah engkau lupa memperkatakan kitab taurat ini, tetapi renungkanlah itu siang dan malam, supaya engkau bertindak hati-hati sesuai dengan segala yang tertulis di dalamnya, sebab dengan demikian perjalananmu akan berhasil dan engkau akan beruntung” (Yos 1:8).
Keempat, iman tanpa perbuatan adalah mati. Karena itu, kita bukan hanya tidak boleh melupakan firman Tuhan, tetapi tidak boleh juga memberi tumpangan:”Jangan kamu lupa memberi tumpangan kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang dengan tidak diketahuinya telah menjamu malaikat-malaikat” (Ibr 13:2)
Kelima, bukan hanya memberi tumpangan, tetapi kita juga harus berbuat baik:”Dan janganlah kamu lupa berbuat baik dan memberi bantuan, sebab korban-korban yang demikianlah yang berkenan kepada Allah” (Ibr 13:16).
Last but not least, apa yang kita lakukan itu belum seberapa dibandingkan apa yang Tuhan lakukan. Manusia bisa lupa, Tuhan tidak:”Dapatkan seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyanyangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan melupakan egkau” (Yes 49:15). Oke, setelah membaca artikle ini, jangan lupa melakukannya!

Sumber: QXP

GOD BLESS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: